Do My Best for My Self

Beberapa waktu yang lalu…

Sewaktu dalam perjalanan pulang naik motor, aku melihat ada seorang abdi negara berseragam loreng naik motor juga dan berboncengan dengan perempuan. Si “loreng” pakai helm, tapi yang dibonceng gak pake helm. Si perempuan ini pake hijab (alternatif pengganti helm?). Pas berpapasan aku udah mikir “nekat abis nih orang ya”. Terus ada dua pilihan jalan, yaitu flyover dan jalan bawah. Kebetulan di jam tersebut, motor gak boleh lewat sana (boleh lewat di jam tertentu atau macet cet). Kondisi jalan sih lengang abis, eh si loreng naik ke flyover. Mungkin dia lupa kalo dia naik motor (tapi ya masa ngerasa naik mobil tapi pake helm 😂). Lewatlah aku di jalan bawah, dan sempat kena lampu merah.

Setelah jalan beberapa menit, eh aku ketemu di loreng lagi. Kejebak macet di jalur kiri krna bemo berhenti dadakan. Aku di lajur kanan dan langsung cus.

Sambil mikir dan tertawa geli.

Aku dulu pas kuliah, bukan tipe pengendara motor yang suka pake almamater kampus jadi pengganti jaket. Selain gak nyaman, itu juga freak menurutku. Gak nyaman karena saat terjadi hal buruk atau kecelakaan, pasti almamater kena masalah “oh mahasiswi kampus X”. Freak karena itu bukan jaket dan ngapain dipamerin di jalan.

Secara gak langsung almamater dan atribut lain yg jadi identitasku itu bakal gambarin aku banget. Akupun lebih berhati-hati. Lebih baik kalo ngelakuin hal bodoh, gak usah nunjukin kamu siapa.

Jadi cerita di atas, yang buat aku geli dan tertawa adalah “kok gak malu ya”. Identitas si loreng kan jelas tuh, aparat negara, abdi negara, wakil dari masyarakat dll. Seharusnya jadi contoh dong buat kita masyarakat biasa, kok malah ngeliatin gak bener. Bisa dong masyarakat biasa ikutan gak bener terus bilang “eh si loreng aja gak lu tilang, kenapa gue di tilang” ups vulgar. Ya gak?

Aku cuma bersyukur sekaligus bertanya dalam hati, kira2 si loreng kalo ajarin anaknya naik motor gimana ya? Kira-kira kalo boncengin anaknya naik motor gimana ya? Kalo ternyata ngelanggar juga apa ada jaminan anaknya gak bakal ngelakuin hal yg sama. Buah jatuh gak jauh dari pohonnya kan? Duh kasian.

Dan satu hal yany bikin aku mikir lagi adalah ngelakuin hal gak bener ya hasilnya gak bener juga. Orang jaman sekarang suka memanipulasi atau melakukan segala cara untuk dapetin hasil maksimal. Ada yang berhasil (liat aja koruptor), ada juga yang gak berhasil alias gagal total (liat aja koruptor dipenjara). Gak usah lah ngomongin koruptor, kompromi itu udah salah.

Aku teringat di satu scene film Cek Toko Sebelah, saat Aming mau berjudi dan dia bilang “judi goceng gini gak dosalah”. Padahal judi mah judi aja, sama keluarin duitnya. Itu contoh kecilnya.

Aku percaya semesta itu punya caranya sendiri untuk menghasilkan apa yang kita lakukan. Orang bener selalu dapat ketidakadilan? Ya bener. Mau orang bener atau gak bener pasti pernah dicurangin. Namanya juga masih injak bumi. Keputusan ada ditangan kita, maukah kita wariskan hal buruk ke anak cucu kita?

-icho-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s